Cinta si dia dan Dia

Dulu hati dua ini selalu bersama menari
Asyiknya mencipta kenangan dan memori
Pernah aku sangka kau bidadari
Dan cinta kau itu yg aku cari cari
Tapi cinta kau itu hanya mawar berduri
Yang kau tinggalkan utk harga diri
Demi cinta Ilahi yang kau baru sedari
Kau cuba ajar aku berdiri sendiri
Tapi aku pilih untuk menyendiri

Dan aku salahkan Dia yang Maha Pemberi
Hingga aku lupakan asal diri
Terus aku biarkan kaki tangan aku tergari
Dan aku potong bukan satu tapi lima jari 
Tanpa lima itu semakin hitamlah hari hari
Hingga aku sedar yang aku tak mampu lagi berlari
Bangun jatuh bangun jatuh tak mampu berdiri
Dalam gelap pada diri aku bertanya sendiri
Mampukah lagi aku hidu cinta tuhan yg seharum kasturi?


Buku itu

Lebih suku buku itu kau cuba tulis sendiri
dengan pena tukang bicara sebagai ganti diri
Akhirnya kau tinggalkannya menjadi pegun dan beku
dengan pena yang dibiarkan tidak terusik kaku

namun 
dalam bilik hujung ini buku itu kau ketemu juga akhirnya

namun 
kau tahu buku begini tak pernah ada suka di muka akhirnya

namun 
juga dalam kisah duka buku itu masih belum ada akhirnya


Sebab suka duka itu kau harus tulis sendiri
peganglah kuat pena itu sambil terus berdiri
Selagi nyawa kau tak keluar dari hujung kuku
teruslah menulis kisah kau bersama dengan aku




Sang Anjing



Aku hanya makhlok Tohan seperti kau, yang hadirnya di tepian jalan,
yang terpapar di papan tanda
dan yang tersebut di dalam kitab suci Nya.
Langsung bukan dosa aku jika wujud sebagai perkara yang kau benci.

Pun begitu, carilah erti mengapa aku ada di tepi2 jalan yang kau lalui,
papan tanda yang kau tatap
dan kitab suci yang kau baca.
Benarkah aku diciptakan sebagai satu identiti yg patot kau keji?